Saya Yang Sedang Berusaha

Assalamualaikum..

Ini cerita dua hari lepas, yang saya pendamkan untuk sejukkan hati. Hati sendiri…

Saya berjual buku dalam program YES, di Maeps, Serdang. Dua hari juga bertugas, 10 pg sampai 10 mlm. Macam-macam orang saya jumpa, macam-macam cerita keluar. Semuanya untuk berkomunikasi dengan pelanggan.

Saya punya pandangan tentang ‘menjual’ – adalah bentuk ‘komunikasi mempengaruhi’. Maknanya kemahiran bercakap dan mendengar perlu, selain harus ada sedikit kebolehan mengandaikan (buat andaian). Bonuslah kalau penjual ada product knowledge dan pengetahuan dalam industri produk yang dijual. Kalau macam saya, industri bukulah.

Oleh sebab kerja saya menjual buku, itu yang buat saya akan bermanis mulut, sembanglah serba sedikit dengan pelanggan. Bagusnya pelanggan itu akan mula mengenali kita, mula ingat kita dan tak mustahil satu hari nanti dia akan cari kita jika dia nak produk terkini.

Sebab manis mulutlah saya sekali lagi rasa bengang… Kenapalah dua kali saya kena macam ni, dalam masa selang seminggu saja. Dulu di pasar tani, amboi tu dia…macamlah kita buat kerja hina, padahal jual buku saja kut, bukan jual maruah.

Kelmarin punya cerita, ada pelanggan (muda), belajar tak habis lagi dari UM atau UPM (tak ingat dah), tanya saya “daripada degree Masscomm, jadi PR, macam mana boleh ‘terjerumus’ jual buku ni..?” Amboi, ini soalan jenis penghinaan ni.

Perkataan ‘terjerumus’, macam tak sesuai. Saya tak pernah terjatuh pun. Saya sedang berusaha! Selama 10 tahun saya kerja, tak pernah seharipun saya berhenti berusaha. Cuma rezeki saya mungkin tak semudah yang disangka. Lagipun, kerja jual buku tak pernah hina.

Ikutkan hati, nak saja saya tempelak Adik tu… Apa dia ingat kami yang jual buku ni haprak sangat – kesemua kami (team buku saya) ada memiliki sekurang-kurangnya diploma, malah ada yang punya ijazah (macam saya). Adik tu belum kenal lagi dunia pekerjaan di Malaysia. Nanti bila time dia cari kerja, baru dia tau betapa susahnya nak dapat kerja. Apa dia ingat, dia dapat degree nanti dia boleh terus dapat pangkat manager (lainlah kalau kerja kat company bapak sendiri).

Dengar… hati saya, jantung saya, tangan saya, kaki saya, tubuh saya, minda saya, jiwa saya dan semua yang lain-lain, semuanya sedang berusaha. Berusaha untuk membayar yang terbaik kepada syarikat yang membiayai gaji saya. Walau dikerah itu ini, walau ditugaskan di manapun, walau apa bentuk tugasanpun…apa yang saya buat akhirnya nanti harus menjadi hasil yang halal untuk saya dan keluarga.

Biar kerjaya itu tidak popular, tidak ada class, tidak menonjolkan diri, tak mengapa. Saya hanya mahu kepercayaan dan keyakinan orang kepada setiap apa yang saya buat. Keberhasilan kerja saya demi nasi yang disuapkan untuk mulut saya dan keluarga- ini paling penting.

Saya masih berusaha, sebab saya yakin “ada ganjaran untuk orang yang sabar”. Tak naik pangkat, Boss tak suka, Pengurusan tak berkenan, tak mengapa kan perkara biasa. Bukan semua orang suka kita. Kalau Boss kata belum masanya (naik pangkat), mari kita tunggu bersama-sama masa itu. Mungkin empat tahun lagi…atau 20 tahun lagi. Asalkan jangan berhenti usaha, teruskan.

Mudah-mudahan berhasil.

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s