Berita Baik . Pasar Tani . Warung

Assalamualaikum…

Berita baik

Seorang teman beritahu (benar atau tidak saya tak pasti) tentang Naim yang bakal berkahwin tidak lama lagi — sebab Naim telah memohon bercuti panjang. Saya terasalah jugakkan… Sebab dia tak beritahu saya sendiri, kitakan kawan…takkan lupa kawan kut…

Saya dah boleh agak, sebab banyak kali juga teman-teman di tingkat tiga pernah sembang dulu, tentang pertunangan Naim. Saya gembira untuknya, sebab dia berjaya tamatkan zaman bujang pada usia 30. Okaylah tu… Harap cita-citanya menyimpan RM200k juga tercapai, InsyaAllah. Walaupun saya dapat tahu dari orang lain, saya tetap akan doakan kebahagiaan dia dan pasangan.

Pasar tani

Semalam, saya ikut Irsyad dan Khaidir ke pasar tani….jual buku. Okay je saya jual buku, tak ada masalah, saya sendiri tak rasa kekok atau malu, ikhlas bekerja cari rezeki hari itu. Seawal Subuh dah bangun, 6:20 pagi lagi dah tunggu lori di pejabat. Isunya bukan saya rasa kerja berjualan di pasar tani ‘tak standard’… cuma isu saya sendiri. Ada sedikit rasa pilu di hati.

Saya kongsikan peristiwa ‘saya berniaga buku di pasar tani’ di laman sosial. Saya terima panggilan dan pesanan ringkas kawan-kawan tentang itu. Rata-rata ramai yang terkejut sebab saya berniaga di pasar tani. Ada yang sokong usaha syarikat dan kesanggupan saya sebagai pelaksana (menjual buku). Dan ada juga yang kurang senang, terutama keluarga. Itu belum Mak dan Abah tahu saya berjualan di pasar tani.

Kalau difikirkan dulu, masa saya kecil, Mak Abah hantar saya ke sekolah di Bota (waktu itu sekolah terbaik di Daerah Perak Tengah), hanya untuk saya jadi lebih baik — lebih baik dari mereka (Mak dan Abah). Kemudian saya tunjuk pretasi turun naik, tapi mereka mengharapkan saya berjaya dalam pelajaran dan yang penting masuk universiti. Kemudian, bila saya dapat masuk UiTM, mereka yakin yang saya akan jadi lebih baik dari mereka. Habis belajar terus dapat kerja, lagilah mereka anggap saya akan berjaya…

Tapi kalau hari ini saya cakap dengan Mak dan abah, “kakyang kerja jual buku di pasar tani..”, saya tak tahulah apa perasaan mereka. Mereka tak pernah salah dalam membesarkan saya, beri pendidikan dan doa yang tak berhenti untuk saya. Saya harap mereka tak berkecil hati. Inilah saya yang sepatutnya jadi lebih baik dari mereka. Entahlah, sampai sekarang saya masih belum mampu jadi lebih baik dari mereka.

Saya telah usaha sehabis daya untuk kerja saya, tapi inilah hakikat yang saya terpaksa telan — ia tak seindah impian. 10 tahun yang saya habiskan untuk syarikat dengan segalanya pengalaman dan pengetahuan, tapi pengakhirannya tak kelihatan gemilang, bersinar pun tidak. Telan, teruskan menelan.

Warung

Lama mana saya kena telan semua ini… “14 tahun…”, bak kata Puan Siti. Tak mungkin selama itu. Janji saya dengan diri sendiri, takkan selama itu. Saya akan tinggalkan juga nanti… Tapi kalau saya beralih, saya nak buat apa? Nak cari rezeki macam mana? Duit, keperluan utama…untuk Mak Abah, bayar hutang dan diri sendiri juga.

Saya nak jadi taukeh. Dah lama jadi kuli, saya patut guna pengalaman di’kuli’kan untuk bangunkan perniagaan sendiri. Saya nak buka perniagaan, yang ada kaitan dengan makan minum, yang ada kaitan dengan buku, pendidikan, tempat belajar…. Saya admire satu cafe kat US kut..namanya, The Stories — cafe yang ada buku terpakai untuk di baca.

Semoga impian ini akan benar-benar jadi kenyataan. Bermula hari ini, malam ini, ini akan jadi isi doa saya setiap hari. Semoga dikabulkan Allah SWT. InsyaAllah

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s