Tinggal Hati

Assalamualaikum…

Ini cerita kawan saya, walaupun ia hanya rekaan:

Pasa suatu hari yang ‘tegang’ A (bukan nama sebenar) telah memasukkan tangan ke dalam mulutnya. Mindanya mengarahkan tangan mengeluarkan hati daripada tubuhnya. Selepas itu, hati ditinggalkan di meja kerjanya. A (bukan nama sebenar) kembali meneruskan pekerjaannya seperti biasa. Tak kisah dimarah, disakiti, diguris perasaan – A (bukan nama sebenar) bekerja tanpa sebarang rasa.

topp_frisbee_draft2.gif

Usai bekerja, A (bukan nama sebenar) menjalani kehidupan biasa – balik kerja, pergi ‘dating’. Malangnya ‘boyfriend’ A (bukan nama sebenar) dapat merasai perbezaan. “Kenapa dengan U ni, sayang? U macam tak ada perasaan…” tanya ‘boyfriend’ A (bukan nama sebenar) yang tidak diketahui namanya. Jawab A (bukan nama sebenar) dengan nada yang tidak berperasaan, “hati saya tertinggal di meja kerja”

lovehurtsparttwobybastr

Sayu. Cerita ini buat saya lebih cekal bekerja. Kalau ada sesuatu yang mengguris perasaan (tentang kerja), saya harap saya boleh tinggalkan saja hati saya di meja. Supaya elimen perasaan (kecik hati, besar hati) ni tak wujud. Tapi dalam bab ‘bencinta’ saya harap, kalau saya tidak akan terlupakan ‘hati’. Jangan pernah lupakan hati dan tertinggalkannya di meja. ‘hati’ dan ‘hati’ barulah menjadi…

A (bukan nama sebenar), saya rasa anda akan dapat balik jawatan anda. Saya doakan yang baik-baik untuk anda. Selamat maju jaya.

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s